Selasa, 30 September 2014
17:20 WIB
Sekjen PBB: Ancaman Nuklir Bukan Permainan
Korut menyalakan dua reaktornya di tengah ketegangan dengan Korsel.
Sekjen Ban Ki-moon
Denny Armandhanu, Santi Dewi | Rabu, 3 April 2013, 09:38 WIB
VIVAnews - Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, Ban Ki-moon menilai krisis nuklir Korea Utara sudah melewati batas. Menurut Ban, ancaman nuklir bukanlah sebuah permainan yang dapat diubah sesuka hati.

Pernyataan itu diungkap Ban menanggapi rencana Korut mengaktifkan kembali reaktor nuklir di Yongbyon. Hal ini disampaikan Ban dalam jumpa wartawan di sela kunjungannya ke Andorra.

Menurut Ban, langkah itu diambil Korut, karena mereka kesal dengan pengetatan sanksi yang dijatuhkan PBB terhadap negara pimpinan Kim Jong-un itu dan latihan militer bersama yang dilakukan oleh Korea Selatan (Korsel) dengan Amerika Serikat (AS).

Ban menyerukan untuk segera diadakan pertemuan dengan Korut. "Semuanya harus dimulai dengan ketenangan. Tidak ada manfaatnya bagi Korut berbenturan dengan komunitas internasional. Ancaman nuklir bukan sebuah permainan," ujar Ban seperti dikutip BBC, Selasa 2 April 2013.

Sebelumnya, juru bicara Kementerian Luar Negeri Korsel, menyayangkan langkah yang diambil Korut untuk mengaktifkan kembali reaktor nuklir mereka yang sempat ditutup pada tahun 2007 itu.

Pernyataan serupa juga datang dari sekutu terdekat Korut, China. Melalui juru bicara Kementerian Luar Negerinya, Hong Lei, meminta Korut untuk menahan diri demi bisa menyelesaikan situasi yang sensitif dan kompleks yang terjadi di Semenanjung Korea.

Sementara AS menanggapi rencana untuk mengaktifkan kembali reaktor nuklir Yongbyon, merupakan satu bukti nyata, bahwa Korut kembali melanggar kewajiban internasionalnya. Juru bicara gedung putih, Jay Carney, bahkan mendorong China dan Rusia untuk menekan Korut agar mereka berubah pikiran.

Rusia pun mewaspadai peningkatan ketegangan di Semenanjung Korea pasca pernyataan perang terbuka yang diluncurkan Kim Jong-un dan rencana mengaktifkan kembali reaktor nuklir mereka. Mereka mengingatkan beberapa pihak untuk tidak menggunakan isu Korut ini demi mencapai tujuan politik dan militer dari pihak tertentu.

© VIVA.co.id

SHARE

BERITA TERKAIT
BERITA TERPOPULER
Kanal Lainnya