Kamis, 24 Juli 2014
19:20 WIB
Bursa Asia Menanti Kebijakan Bank Sentral Eropa
Sebagian besar indeks utama Asia bergerak turun di awal transaksi.
Like
Pialang di bursa saham Korea Selatan
Antique | Kamis, 7 Februari 2013, 09:11 WIB
VIVAnews - Indeks saham utama di bursa Asia tertahan dari relinya pada awal perdagangan Kamis 7 Februari 2013. Pelaku pasar menanti kebijakan Bank Sentral Eropa (ECB), terutama komentar Presiden ECB, Mario Draghi, mengenai prospek ekonomi zona euro.

Investor juga terlihat beristirahat sejenak dari penjualan mata uang yen, yang memberikan angin segar ke bursa Jepang. Bahkan, sempat membuat pasar melonjak ke level tertinggi empat tahun terakhir pada sesi sebelumnya.

Indeks MSCI di bursa saham Asia Pasifik di luar Jepang cenderung mendatar, mendekati level terendah dalam sepekan ini, setelah mencapai posisi tertinggi 18 bulan terakhir pada Senin lalu. 

Di bursa saham Australia, indeks acuan dibuka turun 0,1 persen. Sementara itu, indeks saham Korea Selatan naik 0,2 persen, dan Nikkei 225 Jepang dibuka melemah 0,5 persen. Indeks acuan di bursa Tokyo itu sempat melonjak 3,8 persen pada sesi sebelumnya, dan mencapai level tertinggi sejak Oktober 2008.

"Ketidakpastian di zona Eropa dapat menjadi alasan investor untuk menarik kembali portofolionya di bursa," kata Hiroichi Nishi, General Manager SMBC Nikko Securities, seperti dikutip dari laman Reuters. (art)

© VIVA.co.id

Berita Terkait
A A A
Kanal Lainnya